Arti Sebuah Nama

Nama, setiap orang pasti punya setidaknya satu nama. Sebagian besar orang seringkali tidak memiliki pemikiran yang jelas benar apakah arti dari nama yang disandangnya. Beberapa malah nampak tidak memperdulikan hal tersebut. Apa jadinya bila anda punya anak, namun tidak memiliki nama, sangat sulit untuk dibayangkan

Namun nama dapat banyak berarti, bahkan ada orang yang malu bernama tertentu, bahkan ada yang mengidamkan memiliki suatu nama.

Nama bagi sebagian besar orang tidaklah lebih dari sebuah pengenal, untuk membedakan dirinya dengan orang lain. Pengenal yang digunakan bagi orang lain untuk memanggil dirinya, pengenal yang digunakan saat mengisi suatu formulir aplikasi, pengenal yang digunakan dalam setiap ijazah atau piagam. Bagaimana mungkin kita dapat membedakan setiap individu tanpa nama? Bahkan sebuah huruf pun dapat menjadi nama si empunya. Tidak perlu harus untuk manusia, bahkan untuk membedakan setiap file pun kita memerlukan nama untuknya. Bisa saja kita menamakan suatu folder di komputer dengan huruf X semata, tetap saja itu membedakannya dari folder lain yang kita sebut Y.

Kalau saja seseorang tidak bernama, lalu bagaimana kita harus menunjuk orang tersebut? Haruskah kita mendeskripisikannya terlebih dahulu, seperti ketika kita harus bercerita tentang seseorang yang mancung-tinggi, berkulit putih, dan kerambut ikal panjang sebahu? Yang seharusnya cukup kita sebut bernama Tina saja? Oh my God! Betapa lelahnya harus bercerita bilamana hanya untuk menggantikan satu kata kita harus berfrase sekian banyaknya.

Tidak ada informasi yang jelas mengenai kapan mulainya peradaban manusia menggunakan nama. Walaupun demikian setiap wilayah, maupun kultur memiliki ciri tertentu dalam meberikan nama. Contohnya saja di Bali. Sebuah pulau kecil yang berpenduduk lebih dari 2 juta jiwa bahkan memiliki perbedaan dalam menyebutkan nama pertama untuk anak laki-lakinya. Di Bali bagian timur, anak laki-laki pertama seringkali di sebut Wayan, sedangkan di Bali bagian utara, mereka menyebut anak laki-lakinya dengan Gde. Untuk setiap kasta di Bali pun memiliki gelar yang berbeda, dimana Wayan tidak diperuntukan bagi mereka dari golongan ksatrya murni.

Dalam kasus di atas, arti nama lebih daripada sebuah pengenal tapi juga menunjukan dari golongan dan dari daerah mana mereka berasal. Selain itu, nama bagi beberapa orang juga dilengkapi dengan keterangan dari keluarga mana dia berasal. Contoh saja keluarga-keluarga suku batak dengan nama yang berbeda-beda. Keluarga Simatupang berbeda dengan keluarga Silitonga.

Di dunia barat, bahkan nama keluarga ini sangat penting untuk mengetahui sejarah keluarga. Mereka bahkan dapat mengetahui bahwa berdasarkan nama mereka, mungkin saja mereka masih memiliki keturunan langsung dari keluarga bangsawan. Bagi beberapa orang status seperti itu sangatlah penting. Mereka bahkan rela bersusah payah untuk mengurus legalitas pengakuan atas status keturunan ningrat mereka.

Tak hanya itu, nama bisa saja perwujudan dari cinta orang tuanya. Beberapa orang bahkan membuat nama untuk anak mereka merupakan singkatan tertentu dari nama kedua orang tua. Contohnya saja nama Erdi, diambil dari nara ayah yang bernama Erry dan ibu yang bernama Dien, sederhana bukan?

Kadang-kadang juga ada orang tua yang mengambil nama dari sesuatu yang dikenangnya atau yang sangat membekas dalam hatinya. Contoh saja diva terkenal Indonesia yang bernama Krisdayanti, ia dan Anang suaminya menamakan putri pertama mereka Titania, karena saat mengandung, si Ibu begitu terkesan dengan film Titanic yang dibintangi Kate Winslet dan Leonardo di Caprio tersebut.

Nama juga berarti suatu pengharapan saat si orang tua berharap akan seperti nama yang disandangnyalah sang anak nantinya. Seperti saat saya menamakan putra pertama saya dengan Bagus Mahottama, karena kami berharap agar dia kelak tumbuh menjadi anak yang tampan dan paling menonjol diantara orang-orang lain.

Kapan waktu pemberian nama bayi.

Tidak ada aturan yang baku kapan sebaiknya calon orang tua menamakan bayi mereka. Seringkali tergantung terhadap aturan setempat, adat istiadat dan kepercayaan yang dianut ayah dan ibu si bayi.

Beberapa orang tua bahkan sudah memanggil anak mereka dengan sebuah nama panggilan saat si anak masih di dalam kandungan, terutama ketika sang ginekologis telah memberitahukan pada pasangan tersebut apa jenis kelamin si jabang bayi.

Adapula adat yang mengatakan, jangan menyiapkan nama apapun sebelum bayi berusia 3 bulan dan bahkan ada upacara tertentu untuk pemberian nama. Tabu katanya bila memberikan nama pada sang bayi sebelum waktunya, takutnya terjadi hal-hal buruk pada sang bayi. Jadi selama menunggu waktu yang tepat, maka si orang tua hanya akan menyebut nama panggilan yang aman saja buat si bayi seperti misalnya menyebut ‘adik’, ‘kakak’ atau cuma’sayang’.

Di Bali, hal seperti ini disarankan untuk dilakukan oleh para pasangan orang tua sesudah bayi diberikan upacara 3 bulan Bali dimana kemudian dilanjutkan dengan mengadakan upacara untuk mengetahui urutan reinkarnasi dan nama yang diharapkan untuk disandang oleh jiwa yang lahir bersama sang bayi. Apabila orang tuanya telah menamai bayinya jauh-jauh hari dan dianggap tidak sesuai dengan keinginan jiwa yang bereinkarnasi, maka akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Seperi misalnya jika si anak merasa namanya terlalu berat, maka dia akan menjadi sakit-sakitan atau sering berkelakuan buruk. Selama proses menunggu, sebelum dilaksanakannya upacara 3 bulan Bali, maka orang tua sang anak hanya akan memanggil anaknya dengan nama panggilan sesuai dengan urutan kelahiran, dimana anak pertama akan disebut Wayan, Gde atau Putu, Made atau Kadek untuk anak kedua, Komang atau Nyoman untuk anak ketiga dan Ketut untuk anak keempat. Apabila nama lengkap sudah terlanjur diberikan dan akte kelahiran sudah pula dibuat, maka terpaksalah si orang tua harus mengurus perubahan nama dengan segala birokrasinya.

Akan tetapi aturan seperti ini tidak berlaku bagi setiap keluarga, dimana orang tua sudah benar-benar mempersiapkan nama sang anak jauh-jauh hari sebelum lahir. Apabila mereka tidak mengetahui jenis kelamin sang bayi saat di dalam kandungan, maka orang tua tersebut akan mempersiapkan 2 buah nama, satu untuk bayi laki-laki, satu lagi untuk bayi perempuan. Begitu sang bayi lahir, maka di boks bayi dan surat keterangan lahirnya dari rumah sakit sudah bertuliskan nama lengkap yang diberikan oleh orang tuanya.

Bagaimana pun juga setiap keluarga selalu menginginkan yang terbaik untuk putra putri mereka, maka selalulah menyesuaikan waktu pemberian nama dengan kebiasaan setempat dan kepercayaan keluarga yang dianut sejak lama. Namun apabila pasangan orang tua tidak begitu mengindahkan kepercayaan seperti itu, maka semua keputusan dikembalikan kepada pasangan orang tua sendiri dan mengambil keputusan berdasarkan kesepakatan berdua.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

Anda dapat memakai tag dan atribut HTML ini: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>